Buat kita para cowok, motor udah jadi kebutuhan dasar, terutama buat pergi kerja sehari-hari dan ga jarang motor kita menjadi kebanggan tersendiri ketika kita pakai. Motor matic, bebek, dan motor sport.

Ada juga yang ga nyaman pake motor matic, walaupun motor matic sekarang udah naik kelasnya, kayak n-max dan motor sejenisnya, tetep ada yang milih motor sport buat nemenin dia sehari-hari.

Nah aku sendiri ga begitu bisa make motor kopling, ga pernah ke jalan gede. Tapi pengen bisa, setiap dulu pas mau minta motor kopling ga pernah diizinin, karena katanya bikin pegel.

Tapi kalo gini ga akan bisa-bisa, dan ga bisa maksa orang tua juga buat beliin. Akhirnya setelah pindah ke kalimantan dan punya uang sendiri untuk beli motor mulai kepikiran untuk milih motornya, dan biar ga tanggung langsung beli motor sport aja.

Jinjit Saat Berkendara  (image: Boombastis.com)
Jinjit Saat Berkendara (image: Boombastis.com)

Disini tinggi badan mulai jadi pertimbangan untuk milih jenis motor yang mau dibeli, jangan sampe nyesel. Dengan tinggi badan hanya 165 cm (rata-rata lah), mulai milih segala jenis motor yang sekiranya ga tinggi dan berat banget (apalagi berat badanku cuma 55kg).

Biasanya dengan tinggi dan proporsi badan segitu milihnya kayak satria F, sonic, dan sejenisnya. Tapi karena dengan segala kenekatan dan niat tadi, akhirnya mau nyoba model yang lebih gede.

250CC

Untuk motor 250cc kayaknya ga cocok banget untuk proporsi badan yang ga begitu tinggi dan gemuk. Ga salah sih, tapi pengennya pas diliat orang tuh motor kita itu memang stylenya mencerminkan diri kita. Sama aja kayak misal kita ngeliat orang gemuk banget pake satria F, atau orang jangkung banget pake maticnya honda beat, kan pasti mikirnya “kasian banget tuh ban motor” atau “kasian banget itu kakinya kesantuk.”

Yamaha R25
(image: oto.com)

Untuk perbandingan 3 motor keluaran untuk seri 250cc (2019), Honda CBR 250cc itu beratnya 165kg (std) dan 168kg (abs), tinggi joknya 79cm, dan lebarnya 72cm. Terus untuk Yamaha YZF R25 beratnya 166kg, tinggi joknya 78cm, dan lebarnya 72cm. Untuk Suzuki GSX-250R, beratnya itu 178kg, tinggi jok 79cm, dan lebar 74cm.

Kalo-kalo ngeliat tiga motor ini atau ada temen yang punya coba deh naikin aja, terus geser-geser (ntar pas parkir kan harus ngatur motornya), kira-kira kaki jinjit sampe gimana tuh haha.

150CC

Nah, untuk 150cc, yang kita bahas adalah yang tiga motor di atas tapi versi 150cc nya. Jadi Honda CBR150R, Yamaha R15, dan Suzuki GSX-R150.

Untuk Honda CBR150R, beratnya itu 135kg, tinggi joknya 78.7cm, lebarnya 69cm.

Untuk Yamaha R15, beratnya 137kg, tinggi joknya 81.5cm (lebih tinggi dari Yamaha R25), dan lebarnya 72.5cm.

Sedangkan untuk Suzuki GSX-R150, beratnya itu 131kg, tinggi jok 78.5cm, dan lebarnya 70cm.

Nah kalo mau nyari motor sport bersayap opsinya secara umum sih diantara di atas, kecuali kalo mau nyari motor sport lainnya sejenis vixion, cb150 dan lainnya.

Dari 6 opsi di atas, aku ga milih yang 250cc karena ga imbang banget dengan badan. 150cc juga cukup. Terus juga kalo kalian beli baru dan minta joknya direndahin, kata bengkel tempatku beli sih garansinya bakal hangus, jadi sayang kan, kecuali kalo beli second dan ga ada garansi lagi.

nah di antara CBR150R, R15, dan GSX-R150, aku milihnya CBR150R. Kenapa? Karena CBR150R dari segi ukuran dan berat cukup bersahabat, cukup keliatan ramping, jadi masih keliatan cocok.

CBR150R Matte Black
(image: kumparan.com)

CBR juga ku lihat dari review perbandingan ketiganya, jok dan posisi pengendaranya paling nyaman, enak buat jarak jauh tapi tenaga kurang. R15 itu lebih kenceng dan bertenaga. Kalo GSX itu unggul di fitur.

Yah balik ke masing-masing sih, tapi pertimbangan untuk yang tinggi badannya ga tinggi-tinggi banget antara tiga 150cc itu aja. Karena kalo untuk pemakaian sehari-hari itu yang penting nyaman. Kalo udah nyaman sih bakal sayang terus eahh.